Ada apa dengan kaos?

No comment 7 views

Ada apa dengan kaos?
T-shirt ini mungkin satu pakaian dari barang yang dimiliki setiap orang. Hal ini dikenal dengan kenyamanan dan gaya sekarang. Apakah orang selalu punya kaus yang bisa mereka tarik dari laci dan kenakan pada hari yang santai? Belum tentu.

kemeja pria

 

T-shirt ini dikatakan sebagai produk evolusi. Salah satu sumber mengatakan bahwa itu berasal dari setelan serikat pekerja satu abad ke-19, yang merupakan pakaian yang dikenakan sebagai pakaian dalam. Bagian atas cukup panjang untuk menempel di bawah ikat pinggang bagian bawahnya. Sementara setelan serikat pekerja pada awalnya merupakan satu kesatuan, kemudian menjadi dua bagian. Dari sana, mereka yang memakai jas serikat, seperti penambang, mulai menggunakan pakaian dalam sebagai pakaian luar.

Yang lain mengatakan kaos pertama muncul atau mungkin populer selama Perang Amerika Spanyol. Selama waktu ini mereka benar-benar dikeluarkan untuk Angkatan Laut A.S. Kemeja yang dikeluarkan militer ini berleher kru, berlengan pendek dan terbuat dari katun putih. Mereka dirancang untuk dikenakan di bawah seragam. Dengan ini, T-shirt menjadi biasa. Tidak butuh waktu lama bagi para prajurit untuk mengenakan kaos oblong mereka sebagai pakaian, membuang seragam mereka di hari-hari yang panas, saat bekerja.

Kemeja itu mendapat namanya karena bentuknya. Kemeja itu populer karena nyaman, pas dengan baik, mudah dibersihkan dan yang terbaik dari semua itu tidak mahal. Sementara pria berkulit putih, anak laki-laki bisa menemukan t-shirt dengan berbagai warna dan corak.

Karena harganya murah, T-Shirt cukup populer selama Great Depression. Ini adalah pakaian standar untuk dipakai saat seseorang mengerjakan tugas atau bekerja dan tidak ingin merusak pakaian bagus mereka, atau menginginkan kain yang ringan karena panasnya.

Dengan Perang Dunia II, pria, kebanyakan veteran, akan mengenakan kaos oblong sebagai pakaian santai dengan celana panjang. Setelah film tersebut, A Streetcar Named Desire, di mana Marlon Brando mengenakan kaos, kaos kemudian menjadi sangat modis sebagai pakaian yang berdiri sendiri.

T-shirt kebanyakan tetap sama sampai tahun 1960an. Budaya pop mulai mempengaruhi kemeja dengan warna dan gambar seperti wajah smiley yang besar. Orang-orang menggunakan kaos untuk mengekspresikan diri mereka, mereka bisa mengenakan kemeja dengan komentar dan ungkapan pada mereka, atau kemeja akan menampilkan nama band atau tim favorit mereka.

Dengan mencetak menjadi lebih canggih, muncullah evolusi dari setiap desain yang mungkin dilakukan pada kaos. Perubahan pencetakan terjadi pada awal tahun 1959 dengan penemuan plastisol, tinta tahan lama dan dapat diregangkan. Pada tahun 60an penemuan tie-dyeing menjadi mode seperti halnya screen-printing.

Tinta yang lebih baru mulai berdatangan di tempat kejadian termasuk tinta yang berkilau, sombong, dan berwarna metalik. Kemudian datang airbrushing, appliqué, bordir dan embossing atau menyetrika huruf kawanan. Sementara seseorang harus pergi ke toko kaos khusus untuk menerima cetakan ubahsuaian, tidak lama kemudian printer laser mampu mencetak transfer yang bisa disetrika ke kaus mereka. Ini kemudian diikuti dengan desain dan pencetakan T-shirt yang dilakukan secara online.

Label desainer seperti Calvin Klein, Ralph Lauren dan The Gap mulai menjual kaos desainer mereka sendiri selama tahun 80an dan 90an juga. Ini diikuti oleh perancang independen yang menciptakan kemeja unik dan berkelas yang disukai para selebriti.

Lalu ada orang yang hanya ingin gaya kaos oblong mereka, sesuatu yang unik namun nyaman - inilah tempat perusahaan seperti The Original Retro Brand berkembang. Perusahaan ini menciptakan kaos yang direplikasi kaos olahraga yang dikenakan oleh olahragawan dari seluruh dunia sambil tetap dengan kenyamanan lembut yang disukai semua orang.

T-Shirt mungkin belum pernah ada selamanya, tapi sekarang setelah mereka ditemukan, tidak mungkin mereka akan keluar dari gaya.

author
No Response

Leave a reply "Ada apa dengan kaos?"